Mimosa pudica Responses to Stimuli

Mimosa pudica Responses to Stimuli

 

A. Objectives

1. Knowing how Mimosa pudica responses stimuli;

2. Knowing some kinds of stimuli that responses by Mimosa pudica plants;

3. Knowing how long Mimosa pudica responses stimuli.

 B. Background

One of characteristics of living organisms is moving. Moving is a condition that a organism move a away from its initial place. Organisms have different kinds of movement.  Some organisms have specific ways how they move. Movement of  humans and animals could be seen easily, but neither are plants.

Plants have specific motion that differs it from other living organisms. There are endonom motion and etionom motion. Endonom motion is a motion that comes from plant itself, while the etionom motion is a motion thet influenced by othet plany body.

Observing motion of plants is very interesting. In this labwork activity, we would like to observe more about motion in plants. We use Mimosa pudica as the sample because Mimosa pudica is very interesting to be observed more and more. However, we could find easily these organism surrounds us.

 C. Basic Theory

There are two kinds of plant motion, those are endonom motion and esionom motion. Endonom motion, is a motion endonom is no known cause beyond. Movement as a factor of the plant itself. This motion is also known as spontaneous motion due to movement of plants spontaneously without the need for external stimuli. Examples of this motion is motion endonom leaf growth and rotational motion of the cytoplasm (siklosis) in the cells of Hydrilla verticillata leaves that can be detected from the motion of the circulation of chlorophyll in the cell. Esionom motion is the motion of plants caused by the stimulation of the surrounding environment.

Esionom motion diveded into three kinds, they are tropism, taksis, and nasti.

1. Tropism of motion, the motion of some organs of plants are caused by external stimuli and the direction of motion is influenced by the direction of the stimuli. Tropism derived from the Greek word which means to turn the trope. Tropism is usually named according to the type of excitement. Tropism of approaching motion is called a tropism toward positive stimuli while moving away from the stimulus is called tropism of negative tropism.

-  Geotropisme / Gravitropisme, motion tropism is influenced by the force of gravity stimulation. Charles Darwin is the man who first noted that the motion geotropisme root growth is positive because the direction of the force of gravity. While the growth of the stem including geotropisme negative, because its direction opposite to the direction of gravity.

-  Hidrotropisme, motion tropism is influenced by moisture or water stimuli. Movement of plants into an aqueous environment. Living things have a tendency to approach or avoid the water. (Ex: lotus root movement)

-  Tigmotropisme, the motion is influenced by stimuli tropism touch or physical contact with solid objects. Turning motion of the growth due to the touch. Vines usually grow straight constant touch anything until the end of the stem. Contact was made arch in plants. Cells on the parts in contact with other objects progresses more slowly than the part that was untouched, so that its growth into a curve. Example is the motion of twisting motion tigmotropisme passion fruit vines and cucumbers.

- Phototropism / Heliotropisme, motion tropism is influenced by light stimulus. General direction of growing plants affected by light, especially sunlight. Growth close to the light source is called positive phototropism, while growth away from the light (to darkness) is called negative phototropism or skototropisme. Examples of negative phototropism is a growth on Monstera sp close to a dark area. The roots usually exhibit negative phototropism, although geotropisme larger role in its growth.

- Kemotropisme, the movement is influenced by chemical stimuli. Example is the movement towards the growth of pollen tubes will fruit during fertilization, the roots of mangrove breath.

2. Taksis motion, the motion of all parts of the plant whose direction is influenced by the source of stimulation. Taksis motion is usually done by a unicellular organism. Based on the type of stimulus, can be distinguished taksis chemotaxis and fototaksis.

-  Chemotaxis, the movement taksis affected by stimulation in the form of chemicals. An example is the movement of sperm cells in seed plants are closed to the egg due to the stimulation of chemical compounds produced by the egg. Arkegonium ferns also produce a similar protein to stimulate chemotaxis of sperm cells move closer to conception.

-  Fototaksis, is influenced taksis motion stimuli in the form of light. Examples of chloroplast movement in Spirogyra are moving into the area exposed to light. Movement of the unicellular green alga Euglena and Clamidomonas to a more light also includes fototaksis.

3. Motion nasty, is the plant that its direction of motion is not influenced by the direction of the stimulus.

-  Niktinasti, is a plant leaf movement sleep Leguminosae (legumes) late in the afternoon due to changes in turgor pressure on the petiole. These changes are caused by stimulation of the dark atmosphere.

-  Fotonasti, is a source of excitement nasti motion of light, such as flowers blooming at four o’clock (Mirabilis Jalapa) in the afternoon because it has gained considerable periods of bright sunlight.

-  Seismonasti / Tigmonasti, the motion is affected by vibration / touch. The simplest example is a motion to close the leaves women ashamed (Mimosa pudica) when touched. Motion is caused by changes in turgor pressure petiole.

-  Termonasti, the motion of the source stimuli nasti of temperature. For example, tulip blooms on warm days in spring.

-  Complex Nasti, a motion nasti stimuli more than one source. motion because the pH, CO2, temperature, and calcium levels. Examples of this motion is to open the stomata close due to the influence of water content, light, temperature, and chemical substances.

D. TOOLS AND MATERIALS

1. Mimosa pudica

2. Fire lighter (fire)

3. Ices

4. Water

5. Water sprayer

6. Air blower

7. Stopwatch

8. Stationary

9. Camera


 E. PROCEDURES
1. Find Mimosa pudica plant;
2. Giving stimuli to Mimosa pudica leaves:

a)      Touch its leaves

b)      Give it hot temperature by putting fire near its leaves using fire lighter

c)      Give it cold temperature by putting some ices near its leaves

d)     Blow it by wind blower

e)      Spray it with water by using water sprayer

3. Observe the time of Mimosa pudica to response stimuli.

 F. Data Tabulation

No

Stimuli

Response to Stimuli

Time to close

Time to open

1

Touching

Close its leaves

3.45”

11’ 13”

2

Hot temperature (fire)

Close its leaves

8”

6’ 34”

3

Cold temperature (ices)

Close its leaves

5.33”

37” 6.7’

4

Wind

Close its leaves

4.58”

7.06’

5

Water

Close its leaves

7”

7’ 32”

 G. Discussion

Setiap makhluk hidup melakukan gerak karena bergerak merupakan salah satu ciri dari makhluk hidup. Gerak pada tiap-tiap makhluk hidup berbeda-beda. Hal demikian merupakan suatu yang unik untuk diamati secar lebih lanjut.  Pada kegiatan laboratorium ke-4, kami melakukan observasi mengenai gerak pada tumbuhan. Sampel tumbuhan yang gunakan adalah Mimosa pudica atau yang kerap disebut sebagai putri malu. Alasan kami memilih putri malu sebagai sampel dalam kegiatan observasi kami karena putri malu memiliki keunikan yang membedakannya dengan jenis tumbuhan lainnya.

Setiap organisme mampu menerima rangsangan yang disebut iritabilitas, dan mampu pula menanggapi rangsang tersebut.Salah satu bentuk tanggapan yang umum adalah berupa gerak.Gerak berupa perubahan posisi tubuh atau perpindahan yang meliputi seluruh atau sebagian dari tubuh. Jika pada hewan rangsang disalurkan melalui saraf, maka pada tumbuhan rangsang disalurkan melalui benang plasma (plasmodesma) yang masuk ke dalam sel melalui dinding sel yang disebut noktah.

Putri malu atau Mimosa pudica adalah perdu pendek anggota suku polong-polongan yang mudah dikenal karena daun-daunnya yang dapat secara cepat menutup atau menjadi “layu” dengan sendirinya saat disentuh. Walaupun sejumlah anggota polong-polongan dapat melakukan hal yang sama, putri malu bereaksi lebih cepat daripada jenis lainnya. Kelayuan ini bersifat sementara karena setelah beberapa menit keadaannya akan pulih seperti semula.

Tumbuhan ini memiliki banyak sekali nama lain sesuai sifatnya tersebut, seperti makahiya (Filipina, berarti “malu”), mori vivi (Hindia Barat), nidikumba (Sinhala, berarti “tidur”), mate-loi (Tonga, berarti “pura-pura mati”) . Namanya dalam bahasa Cina berarti “rumput pemalu”. Kata pudica sendiri dalam bahasa Latin berarti “malu”.

Berikut ini adalah klasifikasi dari tumbuhan putri malu:

Divisio                         : Spermatophyta

Subdivisio                   : Angiospermae

Classis                         : Dicotyledonae

Ordo                            : Rosales

Familia                        : Mimosaceae

Genus                          : Mimosa

Spesies                        : Mimosa Pudica

Sebelum melakukan pembahasan secara lebih mendalam, terlebih dahulu kami akan memaparkan mengenai morfologi tumbuhan putri malu. Berikut ini merupakan ciri-ciri morfologi putri malu:

1.      Daun

Daun putri malu atau sikejut berupa daun majemuk menyirip ganda dua yang sempurna. Jumlah anak daun pada setiap sirip sekitar 5 – 26 pasang. Helaian anak daun berbentuk memanjang sampai lanset, ujung runcing, pangkal memundar, tepi rata. Jika kita raba pada permukaan atas dan bawah daun terasa licin, panjang 6 – 16 mm, lebar 1-3 mm.  daun berwarna hijau, akan tetapi pada tepi daun umumnya berwarna ungu. Jika daun tersentuh akan melipatkan diri, menyirip rangkap.  Sirip terkumpul rapat dengan panjang 4-5,5 cm.

2.      Batang

Batang tumbuhan putri malu berbeda dengan tumbuhan lainnya, yaitu batang putri malu berbentuk bulat. Pada seluruh batangnya terdapat rambut dan mempunyai duri yang menempel , batang tumbuhan putrid malu dengan rambut sikat yang mengarah secara miring kepermukaan tanah atau kearah bawah.

3.      Akar

Putri malu atau sikejut mempunyai akar pena yang sangat kuat berbeda dengan akar-akar tanaman-tanaman lainnya, jika kita cabut langsung terangkat seluruh akar-akar nya.  Akan tetapi lain halnya dengan akar tanaman putri malu, untuk mencabuti nya kita memerlukan suatu alat-alat yang khusus agar semua akar-akar nya teracabut.

4.      Bunga

Putri malu biasanya mempunyai bunga yang berbentuk bulat seperti bola dan tidak mempunya mahkota atau kelopak bunga yang besar seperti bunga-bunga yang lain. Akan tetapi kelopak bunga putrid malu bentuknya sangat kecil dan bergigi empat seperti selaput putih. Tabung mahkotanya juga berukuran sangat kecil, bertaju empat seperti selaput putih.

5.      Buah

Buah putri malu berbetuk polong, pipih seperti garis dan berukuran sangat kecil jika disbandingkan dengan buah-buah tumbuhan lainnya.

6.      Biji

Sama halnya seperti buah, tanaman putri malu juga memiliki biji, yang berukuran kecil dan bulat,berbentuk pipih . putri malu termasuk kedalam tumbuhan yang berbiji tertutup (Angiospermae) dan berkembangbiak dengan biji.

Dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat, putri malu lebih dikenal sebagai tumbuhan yang mudah dan cepat menanggapi rangsang dengan cara menutupkan daunnya apabila disentuh. Dalam ilmu Botani putri malu tergolong keluarga Mimosaceae dan memiliki nama ilmiah Mimosa pudica. Mimosa ini memiliki susunan daun kecil teratur simetris sepanjang tangkai daun.Tiap daun ditopang oleh suatu pembengkakan di pangkal lekatannya pada ranting.Sedang tiap ranting mempunyai pembengkakan serupa di pangkal nya pada batang.Pembengkakan ini (pulvinus) merupakan bagian yang peka terhadap rangsangan.Struktur ini mampu menimbulkan gerak daun-daun atau anak daun, yaitu gerak buka-tutup.Gerak yang disebabkan oleh sentuhan disebut dengan gerak nasti. Sentuhan pada putri malu dapat menyebabkan daun mengatup dan tangkainya merebah disebut gerak tigmonasti.Gerakan tigmonasti daun putri malu tidak peduli darimana arah datangnya sentuhan.Rangsangan pada putri malu menjalar baik dari ujung ke pangkal maupun dari pangkal ke ujung.

Kenyataan demikian memunculkan rasa keingintahuan lebih kepada kami untuk mengetahui apakah putri malu menanggapi macam rangsang lainnya. Pada kegiatan ini, kami mengobservasi tumbuhan putri malu dalam menanggapi berbagai jenis rangsang. Rangsang yang kami berikan yaitu berupa rangsang sentuh, temperatur panas, temperatur dingin, hembusan air, dan semprotan air. Untuk pemaparan lebih lanjut, kami akan membahas masing-masing rang secara satu er satu supaya lebih mudah untuk dipahami. Berikut ini merupakan pemaparan dari masing-masing variasi rangsang yang diberikan pada tumbuhan putri malu.

1. Rangsang Sentuhan

Makhluk hidup memiliki beberapa ciri-ciri, salah satu dari ciri itu adalah menanggapi rangsang. Dalam percobaan kali ini kami menggunakan Putri Malu untuk percobaan stimulus.Mimosa Pudica atau Putri Malu adalah tumbuhan yang sensitif terhadap rangsang, bila disentuh daun daunnya akan mengatup.

Pada percobaan tanaman putri malu yang diberi rangsangan sentuhan ini mengatupkan daunnya saat 3,45 detik, kemudian setelah 11 menit 13 detik baru dapat membuka daunnya kembali. Daun putri malu akan menguncup apabila disentuh. Pusat reaksinya terletak pada bantalan daun, yaitu bagian kecil yang menggembung pada ujung-ujung daun yang menempel pada rantingnya.

Tanaman putri malu menghisap makanan dari tanah serta mengirimnya ke seluruh bagian tubuh tanaman. Sebagian kecil dari cairan ini terkumpul di bantalan daun dan berdiam di sana. Apabila terjadi sentuhan, di bagian daun manapun, cairan di bantalan daun ini bergerak sehingga terjadi perubahan tekanan cairan di sepanjang ranting daun dan lembaran daun.Akibatnya daun pun menguncup seketika.

Daun putri malu dapat menguncup seketika dalam beberapa detik saja, namun memerlukan waktu yang lama hingga 30 menit kemudian untuk dapat mengembang kembali.Ini disebabkan karena tanaman harus kembali memompa dan menebarkan kembali cairan ke seluruh bagian tubuh secara merata.

Begitu pula bila sinar matahari perlahan menghilang ketika hari telah menjelang malam. Namun bedanya, gerak fotonasti ini berlangsung lebih lambat. Sejak sinar matahari memudar hingga benar-benar menghilang. Putri malu akan menguncupkan daunnya dan akan mengembangkannya kembali keesokan harinya ketika sinar matahari telah menyentuh bagian bantal daunnya. Gerak ini disebut sebagai sikap tidur. Sementara gerak haptonasti lebih dikenal sebagai sikap pertahanan karena bisa menghindarkan dari dimangsa hewan.

Mimosa Pudica atau biasa disebut putri malu adalah tanaman yang ada di sekitar kita, ia biasanya hidup liar. Kita tahu putri malu mengatup bila diberi rangsang berupa sentuhan. Gerak yang disebabkan oleh sentuhan disebut dengan gerak nasti. Sentuhan pada putri malu dapat menyebabkan daun mengatup dan tangkainya merebah disebut gerak tigmonasti. Tanggapan ini dipicu oleh gerakan cepat ion ion kaliun yang terdapat di antara sel sel parenkim dasar tangkai dun dan ranting. Sentuhan menyebabkan ion ion kalium didorong keluar dari sel sel yang terdapat di bagian bawah tangkai daun. Peristiwa tersebut lalu diikuti dengan keluarnya air dari sel sel di daerah itu secara osmosis. Keluarnya air dari dalam sel menyebabkan tekanan tugor berkurang sehingga tangkai daun tapak luglai dan daun mengatup layu.

2. Rangsang Temperatur Dingin

            Selanjutnya untuk jenis rangsangan yang berikutnya, praktikan menggunakan bahan es. Praktikan ingin mengetahui apa yang akan terjadi jika tanaman putri malu diberi pengaruh hawa dingin. Es tersebut diletakkan di bagian bawah daun putri malu namun tidak menyentuh sama sekali daun tersebut.

Hasil percobaan yang diperoleh praktikan sebagai berikut:

No

Menutup (sekon)

Membuka (menit)

1

6

38,48

2

7

36,10

3

5

39,37

Rata-rata

5,33

37,67

 

Waktu untuk bereaksi terhadap berbagai perlakuan juga berbeda-beda, reaksiterhadap sentuhan lebih cepat dibandingkan reaksi terhadap perlakuan lainnya.Reaksiterhadap perubahan suhu di sekitar tumbuhan putri malu juga membutuhkan waktu yanglebih lama.

Putri malu memberikan reaksi paling lama kedua setelah perangsangan menggunakan air, bila suhu disekitarnya rendah, terlihat di tabel bila diberi hawa dingin di sekitar tumbuhan, waktu untuk bereaksi lebih lamadibandingkan yang lainnya.Bila sudah bereaksi, tumbuhan putri malu inipun juga lama kembali ke keadaan semula. Reaksiyang diberikan tumbuhan putri malu terhadap berbagai perlakuan adalah sama, yaitu daun putri malu menutup. Hal ini disebabkan karena perubahan turgor pada persendian daun. Gerak menutupnya putri malu disebut gerak nasti. Gerak nasti adalah geraksebagian tubuh tumbuhan yang arahnya tidak semata-mata ditunjukkan kearah datangnya sumber rangsangan. Gerak menutupnya daun si kejut atau putri malu (Mimosa pudica)adalah gerak tigmonasti.

3. Rangsang temperatur Panas

Rangsang berupa api diberikan pada tumbuhan putri malu (Mimosa pudica) karena api dapat menghasilkan panas. Panas yang bersumber dari api digunakan untuk menguji apakah tumbuhan putri malu akan menutupkan daunnya apabila diberi stimulus berupa panas. Perlakuan yang diberikan yaitu dengan cara mendekatkan api pada daun putri malu, kemudian diamati untuk beberapa saat hingga daun tersebut menanggapi rangsang, dalam hal ini dengan menutupkan daunnya. Berikut ini merupakan daun putri malu sebelum diberi stimulus.

Setelah daun diberi stimulus berupa api, daun lama kelamaan akan menutup. Proses penutupan daun dimulai dari ujung yang paling dekat dengan api, kemudian setelah itu diikuti daun-daun yang lain. Berikut ini merupakan gambar daun setelah diberi stimulus.

Pada gambar tampak bahwa daun menutup setelah diberi api. Daun menutup dalam waktu 8 detik.Menutupnya daun putri malu terjadi karena adaanya perubahan tekanan turgor atau kekakuan daun.Air yang berada pada sel engsel di bagian bawah daun berpindah ke sel tetangga. Sel engsel menjadi mengkerut karena kehilangan air.Mengkerutnya sel engsel inilah yang menyebabkan putri malu tampak menutupkan daunnya. Berdasarkan atas kegiatan yang telah dilakukan, kita dapat mengetahui bahwa menutupnya daun putri malu tidak hanya dipengaruhi oleh rangsang sentuhan (tigmonasti) saja, namun dapat juga disebabkan oleh rangsang berupa panas (thermonasti).

4. Rangsang Angin

Rangsang berupa angin diberikan pada tumbuhan putri malu dengan cara memberi hembusan angin. Pengertian angin adalah udara yang bergerak sehingga dengan mengipaskan udara disekitar putri malu akan mengakibatkan udara tersebut bergerak dan menimbulkan terjadinya angin. Berikut ini mmerupakan periode waktu yang diperlukan putri malu untuk menanggapi rangsang berupa angin:

No

Menutup (sekon)

Membuka (menit)

1

4,36

7,12

2

4,03

6,54

3

5,34

7,05

Rata-rata

4,58

7,06

Dari percobaan didapatkan bahwa daun putri malu menutup dalam waktu 4,58 sekon. Dalam saat menutup, daun putri malu bergerak tanpa menuju arah datangnya rangsangan. Daunnya menguncup menjadi satu dalam satu tangkai. Setelah rangsang kami hilangkan, kami menunggu daun putri malu tersebut membuka kembali dan kami mendapatkan data bahwa daun putri malu membuka lagi dalam waktu 7,06 menit atau sekitar 426 sekon. Sama dengan jenis rangsang lainnya, kejadian membuka dan menutupnya daun putri malu karena rangsang berupa angin ini terjadi karena adanya tegangan turgor dalam daun tersebut.

 5. Rangsang Air

Pada salah satu percobaan yang kami lakukan, yaitu memberikan rangsang air ke tanaman putri malu, hasil yang kami peroleh yaitu, daun putri malu mengatup ketika diberi rangsang berupa air. Pemberian rangsang berupa air kami lakukan dengan cara menyemprotkan air dengan menggunakan botol spray. Kemudian mengamati perubahan yang terjadi.Waktu yang dibutuhkan daun putrid malu untuk mengatup selama 7 detik.Tapi untuk merekah atau terbuka kembali memerlukan waktu 7 menit 32 detik.Namun ada juga bagian bagian yang tidak sepenuhnya terbuka atau kembali seperti semula.Dengan kata lain beberapa bagian memerlukan waktu lebih dari 7 menit 32 detik untuk kembali tegak.

Arah reaksi gerakan ketika disentuh yaitu: daun mengatup ke arah atas sementara tangkai dan pangkal ke arah yang berlawanan yaitu arah bawah. Dalam kata lain dalam menanggapi rangsang putri malu cenderung tidak terpengaruh dari mana rangsang itu datang.

Gerak buka-tutup terjadi karena perubahan keseimbangan air (turgor) dalam sel-sel pulvinus. Dengan kata lain terjadinya hilangnya turgor karena air dalam sel-sel pulvinus keluar. Lalu ranting pun terkulai oleh karena hilangnya turgor pada pangkalnya.Putri malu ini seakan-akan jatuh pingsan dan daun-daunnya tergulung erat. Sel-sel pulvinus ini memiliki dinding sel tipis dan terisi air dari pembuluh lembut jaringan pengangkut yang berhubungan dengan sistem saluran pusat tumbuhan.Adanya rangsangan kecil menghilangkan keseimbangan air di dalam sel-sel pulvinus pangkal daun karena air dalam sel-sel tersebut mengalir ke luar.Sedangkan rangsangan yang lebih kuat menimbulkan reaksi serupa di dalam sel-sel pulvinus pangkal ranting.Akhirnya mungkin seluruh tubuh terpengaruh.

  • Mekanisme Perubahan Turgor dalam Sel–sel Pulvinus

Di dalam sel tumbuhan terdapat suatu struktur yang dapat mempertahankan turgor, struktur itu adalah vakuola.Vakuola mengeluarkan proton (H+) yang dapat melemahkan dinding. Seiring dengan peristiwa ini vakuola menyerap air dengan cepat lalu membengkak dan menekan cairan sel ke dinding sel serta mengakibatkan tekanan turgor untuk meregangkan dinding sehingga berukuran lebih besar

Seperti bola sepak yang telah dipompa, dinding sel pun menjadi kencang.Kekencangan ini dilipatgandakan beribu-ribu kali di dalam semua sel yang terdapat dalam pulvinus, sehingga bagian tumbuhan itu menjadi kaku. Bila tumbuhan kekurangan air karena menguap atau keluar dari sel seperti yang terjadi pada sel-sel pulvinus putri malu yang terkena rangsangan, maka turgor sel berkurang dan kekakuan tumbuhan pun berkurang, sehingga daun-daun putri malu saling menutup. Jika turgor hilang sama sekali maka daun dan batang akan menjadi semakin lemas dan putri malu pun terkulai.

Ketika pengaruh rangsangan telah dipindahkan menuju pulvinus pada pangkal tangkai daun, air keluar dari sel-sel bagian bawah pulvinus yang berdinding tipis menuju ruang antar sel. Karena sel-sel ini kehilangan turgornya sedangkan sel-sel pada bagian atas pulvinus tetap membengkak, maka tangkai daun pun terkulai.

Gerak tanaman putri malu menutup daunnya disebut dengan seismonati, yang walaupun dipengaruhi rangsang sentuhan (tigmonasti), sebagai contoh, gerak tigmonasti daun putri malu menutup tidak peduli darimana datangnya arah rangsangan. Tanaman ini juga menguncup saat matahari terbenam dan merekah kembali setelah matahari terbit.

 H. Conclussion

1. Mimosa pudica responses to stimuli by closing its leaves when stimuli given.

2. Mimosa pudica would responses to stimuli such as touching, hot temperature, cold temperature, wind blower, and water spraying.

3. Time period of Mimosa pudica to response stimuli:

a)      Touching à closing: 3. 45” ; opening: 11’ 13”

b)      Hot temperature à closing: 8” ; opening: 6’ 34”

c)      Cold temperature à closing: 5. 33” ; opening: 37’ 6.7”

d)     Wind blown à closing: 4. 58” ; opening: 7’ 6”

e)      Water sprayed à closing: 7” ; opening: 7’ 32”

I. References

Ogif. 2011. Reaksi Putri Malu Terhadap Rangsang. Accesed from http://ogifochip.blogspot.com/2011/10/reaksi-putri-malu-terhadap-rangsang.html at May, 1st 2012.

Puspita, Tasmania.1997. FISIOLOGI TUMBUHAN. Palembang: Universitas Sriwijaya

Raudhotul Jannah, Naura. 2009. Putri Malu Memperlihatkan Tanda-tanda Kebesaran Alloh SWT.  Accesed from http://naurajannati.wordpress.com/2009/01/27/putri-malu/ at may, 1st 2012).

Salisbury, F.B & C. W. Ross, 1995. Fisiologi Tumbuhan Jilid 1,2,3 (Terjemahan: Diah R.Lukman &     Sumaryono). Bandung: Penerbit IT

Sasmitamiharja, D. & Siregar, H.A. 1994. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. Bandung: ITB

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s